Monday, August 22, 2011

progress sapih Ben

Setelah kejadian "self- weaning - sebelum - wktu- nya" yg (untungnya) bisa dgagalkan, akhirnya,setelah 24bln ASIX tnpa campuran susu apapun dan 2bln stlh nya plus susu pasteurisasi+UHT, tiba juga waktu mommy untuk mulai menyapih Ben. Sebenarnya mommy msh pengen menyusui Ben sampai dia stop sendiri, tapi ternyata ada bbrp hal yang mengharuskan mommy mulai proses menyapih. Selain krn Ben udah 2thn usia koreksi, hormon mommy berubah total semenjak menyusui. Siklus yg biasanya 32hari berubah mjd 40hari ato bbrp bulan tkhr ini 10hari, stlh konsul ke 3 DSOG, smua memiliki jawaban yg sama, perubahan hormon akibat menyusui, shg telor sehat pun dbuang :( Metode pengobatan hormon maupun obat2n lainnya udah dcoba tp ttp aja siklus nya gak berubah, shg menyapih adl jawaban nya. DSA nya Ben pun sudah ksh "green light" utk mulai proses menyapih.. Selain alasan td, ada alasan egois yaitu Ben jd pinter makannya stlh dkurangin jadwal nen nya :)

Awal nya "profile nen" diubah bertahap, dari "dispenser mode" , yg mana Ben bs sepuasnya nen&kapan aja, pelan2 diubah ke "sleepy mode", hanya pada saat dia mau tidur,. Butuh waktu 2mggu untuk bkin Ben terbiasa, caranya dgn kasih makan , ngemil non-stop, ama dikasih susu srg2..

Setelah berhasil "sleepy mode", skrg mommy lg coba profile "nite mode", hanya pada saat tidur malam saja. Ini yg agak susah, tp Puji Tuhan udh 1mggu ini berhasil.. Mdh2n lancar trus smpe akhirnya Ben stop nen sndr.. :) *doakan kami yaaaaa!!*

chart berat badan anak Prematur


ternyata oh ternyata, mommy baru tau kalo Chart berat badan anak prematur sampai usia 3thn itu beda sama anak normal.. bahkan Chart nya pun selain dibedakan antara Laki-Laki / Perempuan, dibedakan pula antara berat lahir kurang dari 1,5kg dengan 1,5kg - 2,5kg.. Puji Tuhan setelah dicek Ben masuk persentil normal, bukan "kekurangan berat" layaknya di chart anak normal.. *bubye stres krn "anak kurus" :)* untuk chart nya bisa diliat spt di bawah ini ya *maaf kalo hasil scan ny kurang baik, spt biasa sumber dari sni*








Thursday, August 4, 2011

Dana Pendidikan Ben

kayanya ini topik paling HITS buat para orangtua, persiapan Dana Pendidikan buat anaknya, soalnya kalau dliat2 inflasi di uang sekolah itu UEEDAAAAN ya?? gak percaya? tmn mommy baru aja masukn anaknya ke KB, yg mana uang pangkalnya smpe 9jutaan *gleek *nelen ludah... mommy termasuk yg telat siapin dana pendidikan bt Ben, harusnya dana ini dpersiapkan sebelum bayi lahir atau paling telat saat bayi baru lahir,, nah sedangkan mommy baru mulai mikirin dana ini saat udah resign *pas single engine alias pas pendapatan cuman satu krn baru berasa kalau hrs pinter2 saving*, dan setelah sempat "terjerumus" di unitlink, mommy akhirnya beralih ke RD *ini pun stlh dipancing2 ama bunda Yasmin , smbil lirik Icha*, untungnya smpet sdkt2 investasi di LM (logam mulia) walaupun gak terlalu serius *blom smpe berkilo-kilo tp skrg berasa manfaatnya*

rencananya kami ingin menyekolahkan Ben di sekolah Katolik, tujuan utama spy pondasi Agamanya kuat dan mommy jd bisa belajar dari Ben *salah satu kewajiban dari menikah campur, anak harus dididik scr Katolik, sdg kan Papakan jrg bgt di rumah, makanya sekolah basis Katolik inilah jawabannya*, mgkn setelah SMP Ben bisa pilih sekolah sndr,. pengennya sih sekolah negeri biar lebih murah tapi balik lagi keminat anaknya, mgkn dr TK smpe SMP masih dipilihin org tua tapi setelah itu terserah Ben, begitupun dengan kuliahnya, papa&mommy udah sepakat, kalaupun passion dan minat Ben memang dibidang Musik atau Masak, harus didukung 100% dengan catatan, tidak boleh main2..kami pun sepakat untuk tidak memasukan Ben ke KB atau playgroup, langsung TK aja, tapi untuk kompensasi saat Ben 3tahun akan dmasukan ke sekolah minggu

Puji Tuhan, hasil kompor nya si bunda Yasmin, mommy jd ada simpenan LM yg gak seberapa tp ckup buat nambah2n uang pangkal & jadi dana darurat. RDS di Panin Dana Maksima (PDM) yg return nya menggembirakan itu,yang mana rencananya buat uang Ben Kuliah. RDS di Schroder Dana Istimewa & Schroder 90+ equity fund yang belinya dcicil tiap bulan seadanya dari sisa duit KPR, buat nambahin uang Kuliah si Ben & dana kesehatan kami saat pensiun nanti. RD Campuran Panin Dana Ungggulan buat si Ben SMP-SMA yang saat ini masih belum ckup kalo dliat dari itung2n inflasi *sigh*, sama RD Mandiri Investa Pasar Uang buat Ben TK tapi kok kayanya masih kurang juga.. haish byk amet yg msh kurang, jadi kesimpulannya, yaaaah silakan Papa kembali ke-site kumpuln duit yg byk sedangkan mommy hrs kurangin belanja *sigh*

buat hitung2n dana pendidikan bisa dliat di kalkulator sequislife ini atau ke qm financial disini atau kalau setipe ama mommy yang pemalas ini *ehem *jauh dr pencitraan, bisa nyontek dari itung2an nya mamanya ZK alias Iti di-link ini, dese bkin detaiillll bgt jd bs dcontek plek2 *krn kbetulan Ben ama ZK seumuran*, makasi ya Iti udah bkin idup mommy lebih mudah...

renovasi si mungil

setelah si rumah mungil itu STK, skrg saatnya harap2cemas menanti masa garansi sekitar 3bulan (jd selama masa garansi kalau ada rusak2 atau bocor2 akan mjd tanggung jawab pihak developer tapi dengan catatan belum direnovasi, pasang teralis sama canopy di carport udh termasuk kegiatan renovasi pdhl gak ada hub nya ama bocor2an ya? #aneh), maka dari itu, kami belum bisa ngutak ngatik renov si rumah mungil *kaya duitnya udah kekumpul aje mom #ngikik hehe *

berhubung keterbatasan dana, jadilah rencana renovasi ini dbuat bertahap berdasarkan skala prioritas. contohnya harus rela memperluas ruang keluarga nya nanti2 aja ato rencana utak atik kamar tidur utama dan bikin walk-in closet ditangguhkan dulu karena Dapur lebih penting, yaeyalah mau masak dmn klo gak ada dapur.. buat kontraktornya pake yg kmrn bangun rumah nini, dgn alasan udah kenal kali2 aja dpt potongan harga *super ngarep kalo yg ini* sama bikin service area *mksd nya ruang nyuci jemur nyetrika, biar keren aja nyebutnya service area*

bhubung si rumah mungil ini bener2 mungil (dr pintu masuk smpe pintu ke blkg cuman 5mtr panjangnya dgn lebar 4mtr), jadilah si kamar tidur bawah bakal dbobok buat dganti jd dapur *bayangin masak sambil liat garasi, sigh, pupus udah impian masak hadep taman*, lucunya dulu kami pilih rumah ini krn kamar tidurnya ada 3 eeeh malah 1 dbobok jd dapur :p, mudah2n kalau ada rejeki nanti halaman belakang yg masih sisa 4x7mtr (panjang x lebar) itu bisa dibikin dak buat tambahan kamar, AMIIIIIIN, tapi smentara drelakan buat service area yg cuman beralaskan bata blok

dari pertama booking si rumah, mommy udah sibuk browsing n bayangin dapur nya akan seperti apa,. smpe akhirnya KLOP dgn satu desain yang kebetulan pas bgt ama bentuk kamar tidur bawah *untung nya di-approve sama Papa, tinggal tengok2 buku tabungan aja d*. rencana nya mau bkin kaya model ini :



cuman warnanya aja yg gak di-approve sama Papa, pdhl asyik ya klo dapur warna merah, kesannya "wow" *mksd mommy???*

skrg yg bkin bngung milih kompor ama oven, hoho iya harus ada oven , itu udah masuk wishlist mommy sblm punya rumah.. untung nya di TUM lagi ngebahas soal oven yang oke, antara listrik ato gas, trus mendingan model freestanding (alias jadi satu si kompor ama oven) atau beli satu2.. smakin dbaca, smakin mommy bngung.. baiklah mari semedi dulu, kali aja abis ini dapet wangsit *dan tentunya rejeki tambahan, AMIIIIIIIIIIN!*